Pengingat yang Baik

Saya bukan seorang yang pendendam, hanya seorang pengingat yang baik.

Rata-rata pemarah akan berkata demikian, untuk menyakiti dirinya sendiri.

Yakin ingat taubat saat tinggal salat?

Yakin ingat minta maaf saat nyusahin orang tua?

Yakin ingat berterima kasih saat dibantuin sahabat?

Yakin ingat kalau diri sendiri tempatnya salah?

Jadi lah pemarah yang bijak, yang mengoreksi diri, bukan membenam benci.

Jadi lah pengingat yang baik, agar kita bersyukur.

Iklan

Ya, begini

Hidup ini, ya begini.
Ketika kita sangat menginginkan sesuatu, seringkali yang datang adalah hambatan, sebelum kesempatan. Semacam Yang Maha Tahu berbicara dengan bahasa yang lebih tinggi dari manusia, “sampai sejauh mana tekadmu?”

Hidup ini, ya begini.
Ketika berusaha menjadi benar, selalu ada-ada saja godaan untuk kembali berbuat salah. Diberi iming-iming indah untuk memilih apa yang seharusnya tidak dipilih. Sebagaimana bahasa Yang Maha Tinggi, “jalanKu tidak akan mudah, tetapi Aku jelas akan memudahkanmu dengan caraKu.”

Tenang saja.
JanjiNya selalu pasti, bukan? Iya, seperti bersama kesulitan ada kemudahan. Bukankah artinya, untuk mendapatkan kemudahan kita harus bertemu kesulitan? Memang begitu cara kerjaNya.

 

Periksa Hati

Jika saat ini kamu merasa iri melihat temanmu berteriak alhamdulillah karena naik jabatan, upload foto lagi liburan, share video bareng suami/istri dan anaknya, beli mobil baru ataupun s2 ke luar negeri, yang salah bukan temanmu. Apakah ia merugikan waktumu? Apakah ia menghabiskan tenagamu? Apakah ia menggunakan sepeser saja uangmu? Tidak, kan? Jangan menambah kotor hati dengan berprasangka buruk soal niat temanmu. Kamu kira ia riya’, kamu anggap dia pencitraan.

Periksa hatimu, mungkin hatimu belum selesai memaknai syukur.

Jika saat ini kamu merasa kecewa karena tidak ada yang memuji amalmu, tidak ada yang menghargai kebaikanmu, tidak ada yang mendengarkan nasihatmu yang menurutmu sudah benar. Jangan salahkan temanmu! Apakah mereka mencegahmu berbuat baik? Tidak, kan? Jangan menambah kotor hati dengan menyemai benih harapan pada balasan manusia.

Periksa hatimu, mungkin hatimu belum selesai memaknai ketulusan.

Jika kita pahami, bahwa kebanyakan-hampir-seluruhnya penyakit hati sumbernya adalah pada masalah diri yang belum menyelesaikan urusannya dengan ego pribadi. Yang darinya lahir sebuah dunia tak kasat mata, di dalamnya si aku menjadi sentral, yang harus diutamakan, yang harus diistimewakan dan yang harus didahulukan. Membuat diri seolah-olah kuat di luar, namun rapuh di dalam.